“What’s in a name? that which we call a rose. By any other name would smell as sweet”

Shakespeare – Romeo and Juliet (1595)

Japraaaaa!!! Teriak seorang kawan dari luar angkot yang sukses membuat saya gak pengen nengok tapi takut dia terus-terusan manggil nama panggilan saya itu berulang-ulang kalo saya gak nengok. Sukses membuat saya ingin terbenam di dalam angkot itu… (ah berlebihan kau, Japs!). Karena saat itu saya belum beranggapan bahwa nama itu cukup kece (sekarang sudah, jangan ada yang protes!!!), dan masih teringat komentar seorang ibu kawan saya tentang nama teman anaknya :
“Telepon dari siapa, Ang?”
“Dari Japra, Mah…”
“Japra? Kok namanya kaya bandar narkoba gitu”
Saya (diujung telpon sambil gigit2 kabel telepon) : “^#%@%%$#”

Atau ibu teman saya yang lain (berdasarkan cerita teman tersebut) :
“itu tadi siapa namanya, De…”
“Japra, Mih…”
“apa? eh, maksud mamih siapa?”
“Japra”
“ah, becanda kamu…..”
“yeee… beneran kali, Mih”
“nama kok Japra???!!!”

Tambahan OOT :  sukses dibilang bandar narkoba oleh Nyokap si “Ang” tak membuat karir saya berhenti disitu.
“Ang, Mama jadi penasaran ama yang namanya Japra”
“nih Ma” *memperlihatkan foto bareng temen-temen jaman SMA”
“Tuh kan, Ang!!! Orangnya kurus banget gitu, Mama yakin dia pasti make (narkoba) deh.
Gue (setelah diceritain Ang) : *ngelus-ngelus dada*
Temen2 gue yang ikutan dengar : *ngakak*

Argghhhh teman2 kulang ajal kalian semua!!!! kok malah ngakak si???#@&$#*^^%#^$!!!!!”


Dan di angkot D-06 jurusan Simpangan – Terminal Depok itu muka saya merah (ya… saya memang pemalu…*bletak*), karena tak sanggup mengecil dan masuk ke tas saya, namun terpaksa harus menyapa teman saya yang teriak dengan semangat sekali tadi… Sejak saat itu nampaknya saya sudah harus bisa legowo dengan nama ini.

Kenapa saya bisa dipanggil Japra? Kenapa juga saya mau dipanggil Japra? Oke, mari kita flashback dikit *layar perlahan-lahan menjadi buram, seiring pemeran utama yang terlihat melamun dan berkata*
“Jadi begini ceritanya…”
Alkisah, 12 tahun yang lalu (saya masih duduk di Bangku SMP di Depok). Saat itu saya punya kawan sekelas yang juga tinggal di dekat rumah saya, jadi kita sering berangkat bareng (bertiga dengan satu lagi kawan kami), juga ngerjain peer bareng (emm, maen game bareng sih lebih seringnya).Kawan saya itu, panggil saja dia “Mawar” (kaya acara apaan aja), ah tapi itu kan panggilan cewe. Nama dia Darmadhi, dialah yang menciptakan nama Japra yang melekat pada saya hingga sekarang! 12 tahun lamanya!!! Saat itu tentu saya tak terima nama saya diganti begitu saja, walaupun dia bikinnya juga dengan menyingkat nama panjang saya. Saya pun berpikir nama apa yang pantas disandangkan untuknya *bales dendam ala SMP mode on*, hmm… Karena pada masa itu lagi rame banget sinetron Noktah Merah Perkawinan (buahaha… oke saya akuin dulu saya ngikutin itu sinetron ama enyak tercinta tiap petang), yang ada pemeran pekerja rumah tangga bernama Mbok Darmi. Saya pun langsung tersenyum culas memikirkan keesokan hari dimana akan mulai mempopulerkan nama tersebut untuk dia, Mbo Darmi untuk Darmadhi, hahaha. Nama itu sukses berat bikin dia males dipanggil, gyahaha…. “sokooorin, makanya jangan suka ganti2 nama orang!!!!”. Tapi malang tak dapat ditolak, nama tersebut kurang mudah diucapkan untuk panggilan, yaa paling ngga, ngga segampang tereakk dengan puas manggil : “Japraaaa!!!!”. Nama “Mbo darmi” tenggelam di telan bumi, bahkan tidak sampai sebulan setelah saya populerkan, hiks. Sementara nama Japra meroket bak kacang rebus di arena layar tancap. Semua memanggil saya dengan itu, termasuk wali kelas saya!!! Praktis sejak masa tersebut, tiada lagi yang memanggil saya Afgan (ampun jangan sabet saya!!! oke, nama asli masih disamarkan).

Begitu pula di masa SMA, rasanya ndak banyak yang tahu nama asli saya, “hiks”. Justru nama ini kayanya semakin melekat menjadi jati diri saya yang lain, karena di masa SMA banyak hal tentang diri ini yang saya temui (yang kebetulan saat itu dipanggil japra). Jadi saya sering ngerasa berkepribadian ganda, sebagai “Japra” atau sebagai “Afgan”, apa saya ganti nama lagi aja? jadi Afjaps? atau Japsgan? mantaffff…..

Memasuki masa kuliah di Bandung, saya berpikir : “Inilah saatnya saya mengembalikan kejayaan nama asli saya : Afgan Romero (Hmm…bagus juga nama karangan gue…*bletak*)”. Selain itu dari SMA saya yang satu tempat kuliah sama saya kebetulan cuma 6 orang, udah gitu beda jurusan semua. “Amaaan”.

Jadi, saya selalu memperkenalkan diri dengan nama diatas (gak tega nulis nama itu lagi). Dan merasa panggilan “Japra” akan musnah seiring ditelan waktu. Namun itu sebelum seorang teman menemukan binder jaman SMA saya yang masih saya pake buat catetan kuliah (pelit amat, gak mau beli binder atau buku baru!). Di dalam binder itu tersimpan tulisan teman2 saya. (di jaman SMA, saya dan temen2 punya binder yang ada halaman khusus buat nyoret2 bebas buat sapa aja, mo curhat, mo gambar, mo nyapa doang, bebas!) Oke itu emang purba banget, tapi gak sepurba diary yang pake nulis motto hidup, makanan favorit, atau tulisan “minggir, orang keren mau lewat” dibagian atas dan “salamaniselaluntukmu” di bagian bawah. Males banget itu mah yak!!!? hehehehe.

Pada binder tersebutlah tertulis tulisan kawan2 SMA yang semuanya mengawali dengan kata “Japraaaa!!!!!”. Heran, kalo manggil nama gue baik lisan dan tulisan kenapa orang2 bawaannya pake tanda seru banyak amat ya’? Teman sekelas waktu kuliah itu dengan iseng manggil saya Japra, dan dodolnya saya malah nengok. (Mulai cape nulis, tapi kok gak kelar2 ya? yang udah ngerasa cape baca, dilanjut lagi besok aja… kaya ada yang baca sampe sini aja).  Teman saya itu dengan senyum isengnya komentar “Jadi nama panggilan lu, Japra ya? Haha, kita panggil itu aja ya?!”, “Hahhhhh!!!!!” Gawat, ada “Mbo Darmi Return” gini…. kacau!!! kacau!!! “Gak ah, gue gak mau dipanggil Japra lagi….Udaaah, panggil gue Afgan aja…”, tapi dia cuman bales senyum iseng dan seperti Dharmadi si “Mbo Darmi Begin” (kaya batman aja), sejarah terulang, ia mulai mempopulerkan (kembali) nama itu. Sebenernya saya sih udah nyantai aja dipanggil Japra, cuma pengen ngerasain aja satu masa dimana saya kembali menjadi nama yang diberikan orang tua saya, kembali menjadi Afgan. *tiarap dari palu godam kalian semua*

Kembali, malang tak dapat ditolak, untung tak sanggup diraih. Manakala saya dipanggil dengan nama asli, reflek saya kurang merespon dengan cepat (6 tahun gitu gak dipanggil dengan nama itu). Tapi manakala seorang teman mengganti panggilan menjadi “Japra!”, sepersekian detik saya bakal langsung nengok dan bilang “Yap!!!”. Ah, sudahlah… toh Japra sekarang sudah beranjak ABG berumur 12 tahun. Sedang senang2nya nulis sms gede kecil, dan mengganti akhiran “nya” dengan “x”, foto manyun2 pake hape, dan sedang di masa pubernya. Kasihan juga kalau “dibunuh” begitu saja.

Sekarang panggilan dengan banyak tanda seru itu sudah menjadi lebih dari separuh diri saya. Dan saya bangga menggunakannya. Tapi nampaknya kok tanda- tanda seru itu makin sering terdengar aja ya?  Hanya saja kali ini bukan di angkot, tapi di kantor:

“JapraA!!!!”
“Ini kenapa jadi begini!!!”

atau

“JapRaA!!!”
“Mana sendal gue!!!”

Ah… Saya pasti akan rindu mati panggilan itu manakala di masa kuliah dulu berhasil mengubahnya kembali menjadi …

Reza.

salam

 

-reza- eh -japs-

“What’s in a name? that which we call a rose. By any other name would smell as sweet” Shakespeare – Romeo and Juliet (1595)

Kesimpulan : Japra tetep aja kece walaupun dipanggil Afgan, Reza atau Afgan Syahreza sekalipun….

Advertisements